Entries by

Teknik UNPAS Ikut Serta Membangun Negeri

Dalam website resmi kampusmerdeka.kemdikbud.go.id program-program Kampus Merdeka memanggil para mahasiswa di seluruh Indonesia untuk berkolaborasi membangun negeri. Fakultas Teknik, Program Studi Teknik Informatika UNPAS pun ikut serrta dalam upaya membangun negeri melalui program-program Kampus Merdeka. Baru-baru ini enam orang mahasiswa Teknik Informatika UNPAS mengikuti program Bangkit, dan empat orang mahasiswa lolos seleksi tahap akhir program Kampus Mengajar.   Mahasiswa yang mengikuti program Bangkit pun resmi mengikuti kegiatan pertama pada tanggal 15 Februari 2021 kemarin, dengan menghadiri pembukaan program tersebut via youtube, dengan menggunakan email Bangkit yang diberikan kepada mahasiswa yang diterima di program Bangkit. Sedangkan untuk empat orang mahasiswa yang lolos seleksi tahap akhir program Kampus Mengajar, tanggal 17 Maret 2021 masih menjalani pembekelan dari pihak Kampus Mengajar melalui zoom dan live streaming Youtube setiap hari pukul 08.00 – 16.00 WIB.   Menurut Kang Aswin mahasiswa Teknik Informatika UNPAS angkatan 2018, pihak Program Studi Teknik Informatika UNPAS cukup cepat membantu dan menanggapi mahasiswa yang mendaftar program Kampus Mengajar. Begitupun dengan mahasiswa yang mengikuti program Bangkit. Kang Adit, salah satu mahasiswa Teknik Informatika UNPAS angkatan 2018 yang mengikuti program Bangkit pun menjelaskan bahwa pihak Program Studi Teknik Informatika UNPAS tetap memantau mahasiswa yang mengikuti program tersebut melalui grup WhatsApp dimana grup tersebut terdapat pimpinan Program Studi Teknik Informatika UNPAS dan 2 dosen pendamping. Sedangkan untuk program Kampus Mengajar, sejak mulai pendaftaran pun juga selalu di pantau oleh Program Studi Teknik Informatika UNPAS melalui grup WhatsApp, sehingga komunikasi dna penyebaran informasi lebih mudah.   Banyak tujuan dan harapan yang diuraikan oleh Kang Adit dalam mengikuti program Bangkit, salah satunya adalah Kang Adit ingin mengembangkan soft skill yang menurutnya sejauh ini masih kurang, di Bangkit kurikulum yang tercantum banyak berfokus pada materi dan sesi dikusi ataupun ada juga webinarnya yang banyak berfokus pada persiapan dalam dunia pekerjaan dan pembentukan karakter. Sedangkan kang Aswin menjelaskan harapannya dalam mengikuti program Kampus mengajar adalah membuka wawasan dan juga menumbuhkan semangat dalam mengikuti kegiatan selain ini, baik di kampus maupun di luar kampus untuk kedepannya. Dan semoga juga berdampak positif untuk skill akademik/non akademik. Kang Aswin juga menjelaskan bahwa tujuan ia mengikuti program Kampus Mengajar untuk mencari pengalaman karena dimasa pandemic seperti ini kuliah cukup membosankan.   Dari kang Aswin, kang Adit dan teman-teman mahasiswa yang ikut bergabung dalam program Kampus Mengajar dan Bangkit, kita bisa belajar bahwa situasi pandemi saat ini bukan halangan untuk terus mendapatkan pengalaman dan ilmu baru. Melalui program-program pemerintah, mendukung program pemerintah dengan cara ikut serta pun bisa membuat teman-teman mahasiswa mendapatkan pengalaman dan ilmu baru. Pemerintah Indonesia terus berupaya untuk mendukung dan memajukan negeri dengan cara memajukan pendidikan negeri. Oleh karena itu, sebagai mahasiswa tentu haruslah ikut andil dalam upaya tersebut, berkolaborasi bersama dengan pemerintah dengan cara mengikuti program yang disediakan untuk memajukan negeri melalui pendidikan yang berkualitas dan baik.

Universitas Pasundan Kembali Gelar Wisuda Daring

Setelah sukses menggelar wisuda daring pada tanggal 14 November 2020, Universitas Pasundan untuk kedua kalinya akan menggelar wisuda daring yang dijadwalkan pada 29 Mei 2021.  Dalam pelaksanaan wisuda daring tahun lalu, semua peserta wisuda mengirimkan video penyematan toga yang disematkan oleh orang tua masing-masing. Untuk  pelaksanaan sidang terbuka dilaksanakan di ballroom Hotel Aryaduta Bandung, yang dihadiri oleh jajaran petinggi Paguyuban Pasundan dan lulusan terbaik dari masing-masing fakultas di Universitas Pasundan.  Selama pandemi Covid-19 melanda Indonesia sejak bulan Maret 2020, kegiatan yang melibatkan banyak orang memang masih dibatasi hingga sekarang. Mengingat angka positif yang terjangkit virus tersebut setiap harinya masih menunjukkan angka yang tinggi.  Oleh karena itu, wisuda daring menjadi alternatif pelaksanaan wisuda di era pandemi ini. Meskipun vaksin memang telah digalakan di Indonesia hingga saat ini, Universitas Pasundan masih belum melaksanakan wisuda secara luring.  Untuk tahap pendaftaran wisuda daring ini masih sama dengan wisuda daring pada bulan November lalu. Pendaftaran sudah dibuka sejak 1 Maret 2021 melalui akd.unpas.ac.id dan ditutup pada tanggal 1 Mei 2021.  Pengiriman perlengkapan wisuda dilakukan mulai 15 Maret 2021 hingga 1 Mei 2021. Upload video penyematan toga dimulai pada tanggal 1 April 2021 hingga 15 Mei 2021. Setelah peserta melengkapi data yang diperlukan dan mengirim video penyematan panitia akan mengolah data pada tanggal 17 Mei 2021 hingga 28 Mei 2021.  Pengiriman SK Wisuda ke LLDIKTI pada tanggal 17 Mei 2020. Untuk pelaksanaan ESQ sendiri dilaksanakan pada 28 Mei 2021 disertai dengan kegiatan gladi bersih. Hingga pelaksanaan wisuda pada 29 Mei 2021.  Tahapan pendaftaran wisuda sendiri meliputi :  Pengisian kuesioner kesediaan mengikuti wisuda daring  Pengisian biodata calon wisudawan (nama, alamat lengkap, judul skripsi, IPK, nama pembimbing, dll)  Pengisian data kelengkapan mengikuti wisuda daring  Verifikasi dan validasi kelengkapan mengikuti wisuda daring  Melakukan pembayaran biaya wisuda daring ke nomor virtual account Bank Mandiri Universitas Pasundan.  Untuk biaya calon wisudawan dan wisudawati sendiri berbeda di setiap jenjangnya. Untuk S1 membayar sebesar Rp 850.000,- (delapan ratus lima puluh ribu rupiah), untuk S2 membayar sebesar Rp 950.000,- (sembilan ratus lima puluh ribu rupiah) dan untuk S3 membayar sebesar Rp 950.000,- (sembilan ratus lima puluh ribu rupiah). 

Vaksinasi Dosen dan Karyawan Fakultas Teknik UNPAS untuk persiapan kuliah Luring

60 Tenaga pendidik dan tenaga kependidikan di lingkungan Fakultas Teknik UNPAS melakukan vaksinasi di gedung Paguyuban Pasundan pada hari sabtu, 27 Maret 2021. Sasaran vaksinasi kali ini adalah lansia dari rentang umur 40 tahun keatas.  Jumlah diatas masih jauh dari total keseluruhan dosen dan staff yang berada di Fakultas Teknik, walaupun begitu vaksinasi tersebut akan terus dijalankan secara bertahap hingga semua dosen dan staff mendapatkan vaksin.  Sinovac, itulah nama vaksin yang digunakan dalam vaksinasi kemarin. Vaksinasi yang sudah berjalan selama 4 tahap ini diharapkan dapat memberikan imunitas atau kekebalan bagi dosen dan staff dari COVID19.  Tidak dapat dipungkiri bahwa kegiatan belajar mengajar secara daring telah membuat mahasiswa jenuh dan kerepotan baik dalam urusan akademik dan non akademik, tujuan dari vaksinasi menyeluruh ini agar pada semester depan di tahun ajaran 2020/2021 dapat berjalan seperti sebelumnya yakni kuliah tatap muka.  Proses vaksinasi akan terus berjalan hingga bulan juli nanti, sampai seluruh personel kampus telah di vaksin. Tidak hanya Fakultas Teknik saja namun fakultas lain juga melakukan vaksinasi, hal itu membuktikan bahwa UNPAS akan serius menggarap rencana kuliah tatap muka.  Untuk memastikan bahwa vaksinasi ini berjalan sukses, proses vaksinasi dibagi menjadi 2 tahap dimana tahap pertama bertugas untuk mengenalkan virus mati ke tubuh penerima lalu dalam jeda 14 hari(bagi lansia) akan dilakukan tahap kedua yang bertujuan untuk memperkuat imunitas dalam tubuh.  Dr. Ir. Yusman Taufik, M.P selaku dekan Fakultas Teknik UNPAS menyatakan bahwa proses vaksinasi ini berjalan sangat cepat dan nyaman terlebih bagi dosen dan staff yang sebelumnya merasa khawatir jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.  Kita semua berharap bahwa rencana kuliah tatap muka semester depan akan benar-benar terwujud dan vaksinasi dapat menjadi kekuatan bagi kita semua khususnya pihak kampus untuk berani membuktikan jika kampus UNPAS akan aman untuk aktivitas kuliah tatap muka di semester depan. 

Fakultas Teknik UNPAS berencana melaksanakan kuliah tatap muka pada tahun ajaran 2021/2022

Kegiatan belajar mengajar di Universitas Pasundan khususnya Fakultas Teknik yang sudah 1 tahun lebih berjalan secara daring sebentar lagi mungkin akan kembali seperti sedia kala, siapa yang tidak rindu kehidupan kampus sebelum pandemi covid di tetapkan sebagai bencana nasional.  Walaupun masih dalam tahap perencanaan, karena banyak hal yang harus di pertimbangkan, Bapak Prof. Dr. Ir. H. Eddy Jusuf Sp., M.Si., M.Kom selaku rektor Universitas Pasundan, telah berencana jika pada semester depan kegiatan perkuliahan dapat berjalan tatap muka seperti biasa.  Hal itu di buktikan dengan diadakannya proses vaksinasi yang di mulai pada awal tahun 2021 dan sudah berlangsung selama 4 gelombang hingga saat ini, tujuan dari vaksinasi tersebut tidak lain untuk membuat tenaga pendidik dan tenaga kependidikan kebal atau imun terhadap covid19.  Jauh sebelum vaksinasi ini dimulai, Fakultas Teknik telah menyediakan fasilitas yang mendukung protokol kesehatan seperti tempat mencuci tangan, alat cek suhu, hingga pembatasan pengunjung di Fakultas Teknik UNPAS.  Selain itu, Fakultas Teknik UNPAS juga telah rutin melakukan semprot disinfektan tiap beberapa bulan sekali untuk memastikan lingkungan kampus tetap steril. Jika dalam jangka waktu kedepan tidak terjadi peningkatan pasien covid19 dan pemerintah telah mengijinkan UNPAS untuk dapat melakukan kuliah tatap muka lagi, impian mahasiswa untuk kembali kuliah tatap muka akan terwujud.  “Sejauh ini Fakultas Teknik telah menyiapkan rencana untuk persiapan kuliah tatap muka di semester depan, namun tetap saja banyak hal yang harus di pertimbangkan kembali, namun jika pihak Universitas telah menyetujui bisa jadi Fakultas Teknik akan turut mendukung keputusan tersebut” kata Dr. Ir. Yusman Taufik, M.P selaku dekan Fakultas Teknik.  Pada dasarnya walaupun Rektor telah berkata jika di semester depan akan mulai kuliah tatap, tidak serta merta Fakultas Teknik menerima keputusan tersebut, karena seperti kata pak Dekan jika masih ada waktu yang cukup panjang untuk memutuskan hal tersebut dan masih banyak pertimbangan lainnya.  “Jika kuliah tatap muka terlaksana, untuk saat ini prioritas Fakultas Teknik adalah mahasiswa angkatan 2020, dimana mahasiswa pada tingkat tersebut belum pernah menginjakkan kaki di kampus. Selain itu Fakultas Teknik tetap akan membatasi total pengunjung di kampus agar tidak melebihi kapasitas yang ditetapkan” tambah pak Dekan.  Semoga saja rencana tersebut akan terwujud nantinya, tidak dapat di pungkiri bahwa hampir seluruh mahasiswa ingin cepat-cepat kembali berkuliah tatap muka. […]

Bukan Laboratorium tapi Studio, pendapat mahasiswa PWK UNPAS dalam menjalani praktikum Online

Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota atau PWK merupakan sebuah program studi di bawah Fakultas Teknik UNPAS yang fokus dalam menganalisis/ merumuskan potensi dan permasalahan pengembangan wilayah dan Kota.  Dengan kompetensi lulusan yang dibagi menjadi 3 berdasarkan profil lulusan yakni Sarjana perencanaan / Akademisi, Konsultan /profesional, dan Pegawai Negeri Sipil / Birokrat. Namun untuk memenuhih ketiga profil diatas, peran kampus dalam menyediakan Sarana dan Prasarana sangat berpengaruh.  Seperti halnya kegiatan praktikum yang dilaksanakan oleh mahasiswa PWK, karena kegiatan tersebut dilaksanakan di studio dimana setiap studio memiliki peran dan tujuan yang berbeda-beda.  Walaupun tidak semua praktikum menggunakan Studio, namun momen-momen terbaik sebagai mahasiswa PWK terletak pada kegiatan di dalam studio tersebut. Terdapat 5 Studio yang ada di PWK, yaitu :  Studio Proses  Studio Kota  Studio Wilayah  Studio Transportasi  dan Studio Tata Letak Ruang  Menurut Kang Farhan, mahasiswa PWK angkatan 2018, pengalaman menggunakan Studio sangatlah memorable dan berkesan, tentu sebelum pandemi COVID19 dan semua kegiatan dilakukan secara Online.  Salah satu aktifitas yang dilakukan dalam Studio PWK adalah survey lapangan di instansi daerah, tempat usaha, dsbnya. Kegiatan tersebut dilakukan secara berkelompok untuk memperoleh data yang sesuai dengan kebutuhan aspek dari setiap kelompok.  Untuk memperoleh data yang sesuai, mahasiswa di tuntut untuk mampu membuat pertanyaan yang sesuai serta mampu untuk mengolah data yang di dapat agar menghasilkan informasi yang sesuai fakta dan berkualitas.  Walaupun saat ini kegiatan survey lapangan dilakukan oleh perwakilan mahasiswa, hal tersebut tidak membatasi mahasiswa untuk mencari data yang mereka butuhkan, peran asisten dosen dalam mendampingi mahasiswa juga sangat membantu.  “Untuk dukungan Asisten Dosen nilainya 8.5, kan saya sering tanya, kang data ini nggak ada, narahubungnya juga gak ada, terus asdos langsung mencarikan apa yang saya butuhkan jika benar-benar sulit atau menyarankan web mana yang sekiranya menyediakan data tersebut” kata Teh Syifa, mahasiswa PWK angkatan 2019.  Tidak dipungkiri bahwa kegiatan studio secara daring memiliki kendala tersendiri bagi mahasiswa PWK, namun Kang Farhan dan Teh Syifa membuktikan bahwa mereka mampu melewati kegiatan praktikum walaupun secara daring.  Kang Farhan berharap jika di semester selanjutnya kegiatan praktikum di studio ini bisa berjalan secara tatap muka lagi karena lebih maksimal untuk mendapatkan esensi dari praktikum. Berbeda dengan Teh Syifa yang sepertinya mulai terbiasa dengan praktikum secara online karena segala yang Teh Syifa butuhkan telah terpenuhi.   Teh Syifa hanya berharap agar Dosen atau asisten dosen memberikan kelonggaran bagi teh Syifa dan mungkin mahasiswa lainnya yang masih kebingungan dalam menangkap materi yang telah dijelaskan.  Masih banyak lagi kegiatan yang dilakukan di Studio PWK dan dari kegiatan tersebutlah mahasiswa PWK mengetahui setelah lulus nanti mereka akan bekerja menjadi apa, apakah sebagai akademisi, birokrat, atau Profesional. 

Masih dalam Situasi Pandemi Mahasiswa Fakultas Teknik Unpas Angkatan 2020 Gelar Kegiatan Syukuran Angkatan

Bandung, 28 Februari 2021 Mahasiswa baru dari Fakultas Teknik Universitas Pasundan menggelar kegiatan Syukuran Angkatan. Kegiatan ini merupakan program kerja dari Federasi Mahasiswa yang memang selalu diadakan oleh setiap angkatan.  Kegiatan yang diadakan secara luring dan daring ini diikuti oleh sekitar 200 mahasiswa baru Fakultas Teknik Unpas. Tentunya, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya yang langsung diadakan di kampus. Hanya ada perwakilan 2 mahasiswa dari masing-masing program studi saja yang dapat hadir secara langsung ke kampus.  Syukuran ini disiarkan langsung secara live di Official YouTube Channel Fema FT Unpas dan untuk tamu undangan melalui zoom meeting. Tamu undangan yang datang adalah semua Ketua Himpunan yang ada di lingkungan Fakultas Teknik Unpas. Dan untuk dari Dekanat sendiri diwakilkan oleh PLH Wadek III Bapak Ir. Bukti Tarigan M.T.  Tema yang diusung dalam kegiatan syukuran angkatan kali ini adalah “Abhinaya Abhipraya Adighana” yang diambil dari Bahasa Sansekerta. Abhyinaya memiliki arti penuh semangat, Abhipraya memiliki arti penuh harapan dan Adhigana memiliki arti golongan yang unggul.   “Seperti Fakultas Teknik Unpas yang Inshaa Allah menghasilkan golongan yang unggul, penuh semangat dan penuh harapan dari semua program studi yang ada di lingkungan Fakultas Teknik Unpas.” Jelas Kang Avior Yogaswara Arrungga yang merupakan Ketua Angkatan 2020 dan sekaligus Ketua Pelaksana Syukuran Angkatan 2020.  Dalam sambutannya, PLH Wadek III Bapak Ir. Bukti Tarigan M.T. berharap sesuai dengan tema yang diusung tapi dapat mencakup lingkup yang lebih besar, tidak hanya di Fakultas Teknik Unpas saja tetapi juga bisa di luar kampus.  Tujuan dari diadakannya syukuran angkatan ini adalah tidak lain untuk menyambut Mahasiswa Fakultas Teknik Angkatan 2020 dan juga untuk mempererat tali silaturahmi antar teman satu angkatan. Meskipun banyak dari mahasiswa belum bisa bertemu secara langsung karena terhalang oleh pandemi.  Untuk inti dari kegiatan syukuran angkatan yang dilaksanakan dari jam 16.00-17.30 WIB itu sendiri yaitu pemotongan tumpeng sebagai wujud rasa syukur dan donasi kepada ACT Bandung atas nama Angkatan 2020. Untuk acara selingannya yaitu games online dari kahoot guna memeriahkan acara.   Donasi yang disalurkan kepada ACT Bandung ini merupakan hasil dari iuran semua mahasiswa Fakultas Teknik Angkatan 2020 yang diserahkan berupa uang tunai. Kegiatan donasi ini sebagai bentuk kepedulian kepada sesama walaupun kita semua masih dalam keadaan dilanda pandemi.   Kang Avior juga berharap dengan adanya syukuran angkatan ini silaturahmi antar sesama mahasiswa Fakultas Teknik Unpas angkatan 2020 tetap terjalin walaupun dalam keadaan pandemi dan dapat menciptakan generasi yang hebat serta untuk negeri ini. 

Sosialisasi dan Uji Coba LMS SPADA Dikti

Jumat, 5 Maret 2021 – 2 Mahasiswa dan 2 Asisten Dosen dari Program Studi Teknik Informatika UNPAS yakni Ghesti Prabawati Maryono, ST dan Muh Nofari C A selaku asisten dosen dan tim Support LMS FT UNPAS dan Adam Maulana Ramadhan serta Ghamar Asfar Ryahan selaku mahasiswa aktif FT UNPAS untuk menghadiri acara Sosialisasi dan Ujicoba LMS SPADA Dikti yang bertempat di Hotel Trans Luxury, kota Bandung.  Acara yang di mulai pukul 10.00 – 15.00 WIB ini tidak hanya menghadirkan perwakilan dari UNPAS saja namun dari kampus lain seperti Universitas Telkom, Universitas ARS, Universitas Islam Bandung, dan masih banyak kampus lain di Jawa Barat.  Sebenarnya acara pada hari jumat ini merupakan Sesi kedua dari kegiatan Sosialisasi dan Uji Coba LMS SPADA Dikti dimana pada hari sebelumnya yakni hari kamis merupakan sesi pertama yang di ikuti oleh Dosen dari masing-masing kampus yang di undang.  Membahas mengenai LMS atau Learning Management System SPADA Dikti sebagai media pembelajaran daring yang di sediakan oleh pemerintah indonesia dimana tujuan dari aplikasi ini sendiri sama seperti namanya yakni media daring proses belajar mengajar.  Pada Sesi 2 kali ini para peserta (Mahasiswa) yang hadir akan di berikan sosialisasi tentang apa itu spada dikti, bagaimana cara menggunakannya, manfaatnya, hingga tujuan dari adanya aplikasi tersebut.  Secara sekilas aplikasi SPADA Dikti tidak jauh berbeda dengan aplikasi serupa yang digunakan di Fakultas Teknik UNPAS bernama elearningFT, dari segi kegunaan hingga karakteristik aplikasi hampir mirip mungkin hanya tujuan dari adanya aplikasi SPADA Dikti ini saja yang berbeda dan bisa saja teknologi yang digunakan juga berbeda.  Setelah acara sosialisasi selesai acara […]

Ada Anak Fakultas Teknik UNPAS Di JFLS Angkatan Pertama

Jabar Future Leaders Scholarship, atau biasa disingkat menjadi JFLS. JFLS ini merupakan program bantuan biaya pendidikan tinggi oleh pemerintah Provinsi Jawa Barat kepada masyrakat Jawa Barat yang sedang menempuh pendidikan jenjang D3, D4, S1, S2, dan S3 yang berprestasi baik dalam bidang akademik maupun non akademik. Dilansir dari news.detik.com JFLS ini digagas oleh pemerintah Daerah Provinsi Jabar pada tahun 2019, yang artinya angkatan pertama dari program JFLS tersebut adalah angkatan 2019. Salah satu mahasiswa Fakultas Teknik Program Studi Teknik Informatika UNPAS lolos sebagai angkatan pertama penerima beasiswa JFLS jalur non-akademik. Bagus Alhadat Mislam, mahasiswa Teknik Informatika UNPAS angkatan 2017, saat ini kang Bagus sedang menempuh semester 8. Kang Bagus sendiri lolos sebagai penerima beasiswa JFLS jalur non-akademik pada tahun 2019, saat ia semester 6.   Saat itu seleksi JFLS pun masih dilakukan secara offline. Persyaratan saat itu untuk jalur non-akademik salah satunya adalah scan piagam-piagam prestasi dengan tenggat waktu tidak lebih dari 5 tahun. “Kalau tidak salah persyaratannya seperti kebutuhan akademik (IPK, Transkrip nilai dan lain-lain), lalu kebutuhan lainnya ada fotocopy Kartu Keluarga, KTP, tagihan listrik dan fotocopy PBB.” Ujar Kang Bagus.   Dulu informasi JFLS yang di dapatkan oleh kang Bagus melalui salah satu dosen Teknik Informatika UNPAS. Lalu untuk proses selesksinya yang pertama tentu mendaftar terlebih dahulu, pendaftaran dilakukan secara online kemudian tahap seleksi. Ada dua tahap penyeleksian, yang pertama seleksi administrasi terlebih dahulu, kemudian seleksi kedua adalah seleksi berupa interview yang dilakukan di UNPAS Kampus Taman Sari. Seleksi interview untuk jalur non-akademik yang dirasakan oleh kang Bagus tersebut seputar prestasi-prestasi yang dimiliki. Setelah itu pengumuman diterima atau tidaknya, pengumuman saat itu dilakukan melalui platform website pendaftaran JFLS. Keuntungan utama mengikuti program beasiswa JFLS yang dirasakan oleh kang Bagus adalah mendapatkan biaya kuliah untuk 1 semester penuh. Namun tidak hanya itu, keuntungan lainnya adalah mendapatkan pendampingan atau pelatihan soft skill seperti yang di lansir dari news.detik.com.   Kang Bagus pun menyampikan, untuk tidak raagu-ragu mengikuti program-program beasiswa yang ada. Karena program beasiswa seperti itu bisa membantu meringankan biaya kuliah, apalagi program JFLS banyak juga menyelenggarakan acara yang berkaitan dengan kepemimpinan. Hal tersebut tentunya sangat bagus untuk ilmunya dan untuk prospek kedepannya. Kang Bagus juga menyampaikan untuk bisa aktif dengan kegiatan positif di luar lingkup kuliah/kampus agar ilmu softskill dan hardskill nya bisa semakin berkembang.   Jabar Future Leaders Scholarship tahun 2021 akan segera datang. Teman-teman yang tertarik dan berminat untuk mengikuti JFLS ini kalian bisa mengunjungi website https://beasiswa-jfl.disdik.jabarprov.go.id/ dan iktui instagram JFLS @jfls_jabar. Mahasiswa Fakultas Teknik UNPAS, jangan takut mencoba dan bersaing. Siapkan dirimu, untuk menyambut dan mengikuti JFLS 2021.    

Pandemi Tak Halangi Federasi Mahasiswa Fakultas Teknik untuk Adakan POKM

Pekan Olahraga Keluarga Mahasiswa (POKM) Fakultas Teknik kembali diselenggarakan oleh Federasi Mahasiswa. Kegiatan ini berlangsung dari tanggal 15 Februari 2021-20 Februari 2021, untuk penutupan sendiri berlangsung pada tanggal 22 Februari 2021 sekaligus pengumuman juara umum.  Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, dikarenakan pandemi kegiatannya Covid-19 belum juga usai di Indonesia POKM tahun ini diadakan secara online. Untuk pun hanya E-Sport saja. Untuk cabang olahraga yang dipertandingkan adalah Mobile Legend dan PUBG.  Game Mobile Legend dan PUBG ini dipilih karena dilihat dari banyaknya pemain game online, Mobile Legend dan Pubglah yang paling banyak dimainkan. Untuk peserta yang dapat berpartisipasi dalam kegiatan ini ialah mahasiswa aktif dari angkatan 2015-2020.   Kegiatan POKM ini diselenggarakan bertujuan untuk terus menjalin tali silaturahmi antar mahasiswa di lingkungan Fakultas Teknik meski dalam era pandemic dan tidak bisa bertemu secara langsung. Sesuai tema yang diambil juga yaitu menjunjung tinggi integritas dan sportivitas di kondisi daring.  Walaupun saat ini kita semua tidak dapat bertatap muka secara langsung, tapi tidak menutup kemungkinan kita untuk melakukan hal yang biasanya kita lakukan yaitu tidak memutus tali silaturahmi, tidak melupakan tanggung jawab dan sportivitas pada kondisi seperti ini. Kita juga harus tahu bahwa dengan media online kita dapat melakukan hal yang membuat  para atlet esport merasa terwadahi bakatnya.  Bagi pendaftar harus menjadi delegasi dari masing-masing himpunan yang ada di lingkungan Fakultas Teknik Unpas.“Yang mengadakan kan dari Fema, partisipannya dari perwakilan atas nama himpunan.” Ujar Kang Muhammad Alief Ramadhan selaku ketua pelaksana kegiatan POKM.  Untuk perwakilan tim perHMPSnya yaitu Mobile Legend 2 tim dan PUBG 3 tim. Di dalam satu tim juga dibebaskan untuk angkatan yang berpartisipasi, tergantung kepada kebijakan dari HMPS masing-masing. Jumlah pemain yang berpartisipasi dalam satu tim Mobile Legend berjumlah 6 orang dengan komposisi 5 orang pemain inti dan 1 pemain cadangan. Sedangkan untuk PUBG 5 orang dengan komposisi 4 pemain inti dan 1 orang pemain cadangan.  “Untuk teknisannya POKM dibagi menjadi 2 kloter, 3 hari untuk ML 3 hari untuk PUBG, untuk bermain nya itu kondisional jadi tidak main berbarengan, untuk sistem ML tuh ada 3 sistem, yang pertama penyisihan grup, kedua upper bracker dan lower bracker dan yang ketiga itu final. Untuk PUBG itu teknisannya bermain 3 hari juga 3 match, 1 match nya 4 map, ada erangel, miramar, vikendi, sanhook, untuk penilaian kejuaraan itu sistem klasemen.” Jelas Kang Alief saat ditanya bagaimana teknis kegiatan POKM yang diselenggarakan secara daring ini.    Dalam kegiatan POKM tahun ini Himpunan Mahasiswa Teknik Industri (HMTI) menjadi juara umum dilihat dari perolehan point medali. Berikut rekapitulasi perolehan poin pada POKM 2021 dengan ketentuan Emas mendapat 10 poin, Perak mendapat 5 poin dan perunggu mendapat 3 poin :  Juara Mobile Legend  Juara  Himpunan  Point  1  HMTP (Himpunan Mahasiswa Teknogi Pangan)  10  2  HMTI (Himpunan Mahasiswa Teknik Industri)  5  3  HMTI (Himpunan Mahasiswa Teknik Industri)  […]

Mapres Teknik UNPAS

Kegiatan belajar mengajar saat ini masih dilakukan secara daring atau online. Meskipun begitu, nyatanya semangat untuk belajar dan memperluas pengalaman tidak berkurang untuk mahasiswa Teknik UNPAS. Salah satunya dari Teh Marsha, mahasiswa Teknik UNPAS dari Prodi Teknik Informatika.  Mahasiswi Teknik Informatika UNPAS angkatan 2019 tersebut menjelaskan bahwa dirinya mengetahui program Mahasiswa Berpretasi atau Mapres ini […]