Bagaimana cara fokus belajar ?, tantangan belajar online saat pandemi

Tidak fokus dan banyak gangguan bikin males belajar 

Minggu, 25 Juli 2021 

Fakultas Teknik UNPAS – Sebelum Indonesia mengalami musibah COVID19, sebagian dari kamu tentu pernah mengalami kesulitan untuk konsentrasi, susah fokus, dan gagal paham dalam belajar meskipun sudah mencoba untuk mempelajarinya berkali-kali. 

Walaupun saat itu kamu sedang berada di dalam kelas dengan guru yang sedang menjelaskan materi pelajaran secara perlahan dan bertahap berharap kamu dapat mengerti dan paham tetap saja tidak berhasil.  

Sepulang dari  kampus, kamu ingin mengulang pelajaran apa yang telah di bahas seharian tadi, alhasil kamu menghabiskan waktu berjam-jam untuk membaca buku catatan tanpa tahu apa yang kamu baca. 

Tenang, bukan kamu doang kok. Hampir semua orang mengalami hal serupa seperti yang kamu rasakan saat ini, jadi berhentilah menganggap dirimu lebih bodoh dibanding teman sekelasmu. Kamu hanya kurang fokus untuk melakukan apa yang menjadi prioritas kamu saat ini. 

Secara umum konsentrasi atau fokus merupakan kemampuan untuk memusatkan perhatian atau pikiran pada sesuatu hal, hampir dalam segala hal membutuhkan yang namanya konsentrasi karena jika kamu tidak berkonsentrasi maka pekerjaan yang kamu lakukan tidak akan pernah selesai, apalagi dalam kegiatan belajar. 

Penyebab Konsentrasi Belajar Menurun 

Banyak hal yang dapat menjadi penyebab konsentrasi belajarmu menurun, namun yang jelas gangguan tersebut berada di sekitar mu bahkan dalam dirimu sendiri. berikut beberapa penyebab yang membuat konsentrasi belajar mu menurun, antara lain : 

  1. Terlalu banyak tugas yang diberikan oleh guru atau dosen sehingga menyita waktu dan membuatmu kelelahan. 
  1. Tidak mengatur skala prioritas dan manjemen waktu yang kurang bagus 
  1. Pengaruh penggunaan gadget yang berlebihan 
  1. Suasana belajar yang tidak kondusif 
  1. Pola tidur yang kurang berkualitas 
  1. Kurangnya minat pada mata pelajaran yang sedang dikerjakan 
  1. Tidak adanya motivasi dalam diri sendiri  
  1. Tidak adanya target belajar 
  1. Pola makan yang kurang sehat 
  1. Adanya paksaan atau tekanan dari lingkungan sekitar 

Beberapa penyebab diatas dapat mempengaruhi tingakt konsentrasi kamu saat belajar. Parahnya saat ini Indonesia sedang dalam keadaan pandemi yang membuat kegiatan belajar mengajar harus berjalan secara daring. 

Bukankah gangguan yang didapat lebih banyak dari sebelumnya ?, seperti panggilan tugas dari orang tua untuk membersihkan rumah hingga saudara yang menangis karena kamu tidak ingin diajak bermain. Mari kita bahas satu persatu bagaimana cara kita menyelesaikan masalah fokus belajar ini. 

Cara Menghindarinya 

Untuk meningkatkan semangat dan konsentrasi belajar yang efektif dan efisien dapat dilakukan dengan banyak cara, hal itu juga dapat disesuaikan dengan karakter kamu, sebagai contoh kamu tipikal orang yang suka belajar di malam hari dengan kondisi yang tenang atau kamu tipikal orang yang suka belajar dengan memutar lagu dengan volume yang keras. 

Saat kamu sudah mengetahui karakter seperti apa kamu maka pelajaran tentang meningkatkan konsentrasi ini selesai sampai disini, kamu tinggal menerapkan hal tersebut dan mulai membenahi satu persatu penyebab kamu tidak dapat konsentrasi dalam belajar. 

Jika kamu belum mengetahui cara belajar yang sesuai dengan karaktermu maka beberapa hal dibawah ini diharapkan dapat membantumu untuk meningkatkan konsentrasi mu dalam belajar. 

  1. Lakukan Persiapan Belajar 

Mempersiapkan beberapa hal sebelum belajar dapat membantumu untuk memperlancar proses belajar, membersihkan tempat belajar, menyiapkan buku serta alat tulis adalah salah satu hal yang membuatmu dapat berkonsentrasi dalam belajar. 

Kamu pasti tidak ingin saat konsentrasimu sedang bagus-bagusnya tiba-tiba di tengah kegiatan tersebut kamu membutuhkan pensil namun pensil tersebut tidak ada dalam jangkauanmu dan mengharuskanmu untuk mencarinya terlebih dahulu. 

Selain konsentrasimu yang pecah motivasi belajar jadi berkurang, jadi lakukan persiapan terlebih dahulu. 

  

  1. Membuat jadwal belajar yang konsisten 

Buatlah jadwal belajar lalu terapkan secara konsisten, bukan berarti diluar jadwal tersebut kalian tidak boleh belajar lho ya, jadwal ini sangat bermanfaat untuk kamu yang sering belajar asal-asalan. 

Kalau lagi pengen ya belajar kalau enggak ya tunda, gitu aja terus sampai pandemi berakhir. Dengan kamu membuat jadwal belajar dan menerapkannya maka secara tidak langsung kamu akan terbiasa dengan hal itu.  

Pastikan jadwal belajarmu sesuai dengan waktumu dan usahakan selaras dengan situasi mood kamu yang sedang bagus. 

 

  1. Mengerjakan pelajaran yang disukai terlebih dahulu 

Utamakan pelajaran yang kamu sukai terlebih dahulu, dengan begitu kamu akan lebih bersemangat dan termotivasi untuk mempelajarinya, semangat belajar yang tinggi mampu meningkatkan konsentrasimu dan dapat membuatmu bekerja lebih optimal dalam menangkap dan memahami pelajaran dengan mudah. 

Opsi 3 ini lumayan sulit diterapkan karena bagaimana cara mengerjakan pelajaran yang disukai jika saat itu tidak ada pelajaran yang disukai ?, jawabannya gampang, tentukan target belajarmu. 

Terkadang, kamu tidak menyukai pelajaran tersebut hanya karena kamu belum menemukan sisi keseruannya saja, dengan target belajar secara tidak langsung kamu memaksa dirimu untuk dapat mempelajari hal tersebut.  

Berikan motivasi pada dirimu sendiri agar dapat menyelesaikan tantangan dari ketidak seruan pelajaran yang tidak kamu sukai, karena kamu memiliki target dan tujuan yang jelas. 

 

  1. Membuat metode belajar yang tepat 

Opsi 4 ini dapat kamu buat beriringan dengan opsi 2, setelah kamu selesai menentukan jadwal belajarmu yang konsisten, tentukan juga metode belajar seperti apa yang tepat dan sesuai untukmu. 

Sebagian orang memiliki metode belajarnya masing-masing dan sebagian lagi meniru cara belajar orang yang ternyata cocok untuk diterapkan untuk dirinya sendiri. 

Jika metode belajarmu menggunakan musik sebagai media pendukungnya maka terapkan lah, dengan metode belajar yang tepat, kamu bisa mendapatkan konsentrasi yang penuh saat belajar sehingga kamu dapat menangkap dan memahami pelajaran dengan baik. 

 

  1. Istirahat yang cukup dan konsumsi makanan bergizi 

Istirahat yang cukup sangat mempengaruhi konsentrasi belajarmu, tidak hanya itu aktivitas mu sehari-hari pun tergantung pada istirahatmu yang cukup. Porsi istirahat orang pun berbeda-beda begitu pula dengan dirimu. 

Dilansir dari alodokter.com, remaja, dewasa muda, hingga dewasa memiliki rata-rata tidur minimal 7 – 10 jam perhari. Namun jika itu terlalu lama atau terlalu singkat maka terapkan waktu tidurmu selama itu konsisten dan tidak membuatmu terlihat mengantuk saat mengerjakan sesuatu apalagi belajar. 

Selain itu mengkonsumsi makanan yang bergizi juga menjadi faktor penunjang konsentrasi belajar, membiasakan diri dengan mengatur pola makan yang sehat dapat membantu menjaga kesehatan tubuh dan juga otak kamu. Usahakan selalu mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi seimbang untuk menjaga kesehatan tubuh dan kecerdasan otak. 

 

  1. Olahraga secara teratur 

Olahraga secara teratur dipercaya dapat membantu melancarkan peredaran darah dan metabolisme dalam tubuh sehingga membuat tubuh selalu dalam keadaan prima dan bugar. 

Selain itu dengan berolahraga juga dapat memperbaiki suasana hatimu, mood yang baik dapat membuatmu lebih semangat dan termotivasi untuk melakukan aktivitas seperti belajar. 

Maka dari itu dengan olahraga rutin setiap hari menjadi salah satu cara untuk meningkatkan konsentrasi dalam belajar. 

Itulah beberapa cara yang dapat kamu praktekkan untuk meningkatkan konsentrasi belajar, apalagi disaat pandemi ini, untuk kamu yang memiliki waktu luang apakah keseharianmu akan diisi hanya dengan menonton tv atau bermain gadget saja ?, tentu tidak, alangkah lebih baik jika kamu mempelajari sesuatu yang sesuai dengan minatmu di masa depan. 

 

Source : 

https://pahamify.com/blog/cara-meningkatkan-konsentrasi-belajar-yang-wajib-dicoba/ 

https://www.alodokter.com/memenuhi-waktu-tidur-yang-ideal-demi-kesehatan#:~:text=Remaja%20usia%2014–17%20tahun,7–8%20jam%20per%20hari.