Komponen Public Speaking bagi Mahasiswa Teknik

Mengatasi ketakutan dan rasa gugup berbicara di depan umum 

Fakultas Teknik UNPAS – Public Speaking atau berbicara di depan umum merupakan salah satu teknik atau seni berbicara yang harus dimiliki oleh pembicara agar mampu menarik perhatian audiens. 

Kemampuan berbicara di depan umum menjadi salah satu bahan pertimbangan dalam segala jenis pekerjaan, tidak semua orang mampu mengusainya, hal itu juga berlaku pada mahasiswa teknik yang cenderung lebih menguasai penerapan sebuah ilmu dan teknologi dalam menyelesaikan masalah dibandingkan menjelaskan sistem kerja sebuah konsep. 

Dikutip dari anakteknik.com, Mahasiswa teknik memiliki kebiasaan buruk yakni “Minderan”, di dunia kerja nanti kamu tidak akan lepas dengan yang namanya meeting dan presentasi, sebaik apapun presentasi yang dibuat namun dalam penyampaian kurang meyakinkan maka presentasimu  akan sia-sia. Disitulah pentingnya public speaking bagi mahasiswa Teknik. 

Kenapa sulit berbicara di depan umum ? 

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi seseorang takut untuk berbicara di depan umum, padahal orang tersebut sangat mudah bersosialisasi. Merasa takut dan tidak percaya diri akan sesuatu hal memang wajar namun jika dibiarkan kamu tidak akan pernah beranjak dari kelemahanmu. 

Kendala yang sering didapati saat seseorang enggan berbicara di depan umum yakni : 

  1. Takut gagal dan tidak percaya diri 
  1. Traumatis 
  1. Takut dihakimi /dinilai buruk 
  1. Perfeksionis 
  1. Stress 
  1. dll. 

5 Hukum Retorika  

Marcus Tullius Cicero adalah filsuf sekaligus orator yang memiliki keterampilan handal dalam retorika (keterampilan berbahasa secara efektif), Marcus mengembangkan 5 hukum dalam retorika, yakni : 

  1. Inventio (penemuan), bertujuan untuk menggali dan meneliti audiens, seperti metode & gaya bicara yang tepat hingga penentuan tujuan pembicaraan yang sesuai dengan audiens. 
  1. Dispositio (penyusunan), tahap penyusunan presentasi/ mengorganisasikan pesan secara runtut dan logis, hindari berbicara panjang lebar yang membosankan & melelahkan. 
  1. Elocutio (pemilihan gaya), tahap pemilihan gaya merupakan tahapan dalam menentukan gaya presentasi, pemilihan kata-kata, hingga pemilihan bahasa agar cocok bagi audiens yang akan mendengar presentasimu. 
  1. Memoria (memori), tahap memori merupakan tahap dimana seorang pembicara harus membuat audiens ingat akan apa yang pembicara katakan.  
  1. Pronuntiatio (penyampaian), tahap penyampaian merupakan tahap pembicara mulai menyampaikan presentasi tersebut terhadap audiens, penyampaian yang baik akan membuat audiens senang dan tidak lelah untuk mendengar bahkan tidak akan bosan. 

Komponen Public Speaking 

Terdapat beberapa komponen yang harus dipahami saat memulai berbicara di depan umum, komponen public speaking ini dapat mempengaruhi sukses tidaknya presentasi yang kamu lakukan nanti. 

  1. Penyampaian pesan, perhatikan teknik-teknik dasar dalam melakukan public speaking, alangkah lebih baik jika kamu melatih cara penyampaian seperti teknik vokal & verbal untuk menghindari gerakan yang sia-sia dan gagap saat penyampaian.  
  1. Pesan, apa yang kamu presentasikan di depan audiens harus bersifat singkat, padat, dan jelas, walaupun meringkas sebuat materi yang komplek tidak mudah namun kamu harus pandai-pandai mengaturnya agar presentasimu tidak melelahkan dan membosankan. 
  1. Audiens, kamu harus pandai menganalisa audiens, apakah mereka bosan, jenuh, bahkan tidur. Awal presentasi mungkin kamu masih memegang kendali fokus audiens namun beberapa saat kemudian audiens tidak akan memperhatikanmu, disitulah fungsi menganalisa audiens agar kamu dapat berimprovisasi. 
  1. Media penyampaian pesan, Dalam melakukan presentasi tidak mungkin kamu akan berbicara dari awal hingga akhir, selain membebani audiens karena harus membayangkan sesuatu yang mungkin tidak mereka mengerti kamu harus menyiapkan media pendukung dalam presentasimu seperti menampilkan sebuah foto atau video. 
  1. Umpan Balik, jika kamu mampu mengatasi keempat poin diatas harusnya poin Umpan balik ini terbilang sukses, umpan balik ini difungsikan untuk memastikan apakah audiens puas atau tidak dengan presentasimu. 

 

Setelah mengetahui alasan, hukum, serta komponen publick speaking, apakah kamu akan diam saja tanpa melatihnya, tentu tidak. Mulailah berlatih agar kamu mulai terbiasa berbicara di depan umum, tidak perlu teburu-buru, sambil menjalani perkuliahan kamu bisa berlatih dengan santai melalui presentasi yang sering dilakukan saat kuliah.