Memahami apa itu Mindset dan keuntungannya bagi Mahasiswa

Mindset yang baik menjadikan kita tahan banting dalam segala kondisi 

 

Dikutip dari akseleran.co.id, Mindset dapat diartikan sebagai sekumpulan pemikiran yang terbentuk sesuai dengan pengalaman dan keyakinan seseorang yang dapat mempengaruhi perilaku atau cara berfikir seseorang dalam menentukan suatu sikap, pandangan, hingga masa depan seseorang. 

Walaupun Mindset merupakan hal sakral bagi setiap orang, memahami cara kerja Mindset dapat mendatangkan keuntungan bagi kita terlebih untuk mahasiswa yang saat ini sedang melakukan kuliah secara online. 

Kenapa bisa sakral ?, karena setiap orang memiliki mindset yang berbeda-beda dan dalam pembentukan mindset membutuhkan waktu dan pengalaman yang cukup lama. Jadi tidak bisa kita menekankan orang lain bahwa mindset seperti itu sangat jelek untukmu begitu sebaliknya. 

Terdapat 2 skenario dari mahasiswa yang bingung antara masuk organisasi kampus atau fokus kuliah saja 

Skenario A : Setelah masuk organisasi maka pengalaman dan pengetahuan berorganisasi lebih baik dari yang tidak masuk, memiliki kompetensi untuk bersikap profesional, serta kemampuan mengambil keputusan yang baik saat kejadian tidak sesuai rencana. Ada kemungkinan kegiatan kuliah terbengkalai atau tertinggal karena fokus berorganisasi. 

Skenario B : Fokus Kuliah dapat meningkatkan konsentrasi belajar, peluang mendapatkan IPK tinggi juga terbuka lebar karena tidak memiliki tanggung jawab yang lain. Menguasai secara penuh disiplin ilmu yang ditekuninya serta berpeluang menjadi mahasiswa berprestasi di bidang akademik. Ada kemungkinan mahasiswa tersebut tidak dapat menentukan skala prioritas karena mahasiswa yang fokus kuliah cenderung memiliki jadwal yang terstruktur. 

Dari skenario diatas kenapa tidak diambil keduanya saja ?, masuk organisasi dan menjadi mahasiswa berprestasi di bidang akademik. Bukan berarti tidak bisa, kalau mampu ya silahkan saja. Tapi kita akan tahu kedepannya, apakah mahasiswa yang memilih keduanya akan condong ke organisasi atau fokus untuk kuliah, disinilah Mindset bekerja. 

Dalam buku berjudul “You do you” karya Fellexandro Ruby pada bab The Story Mindset, Kita dapat Fast Forward ke masa depan, hanya bermodal Mindset, kita mampu membayangkan diri kita dimasa depan jika mengambil keputusan dari salah satu skenario diatas. Tentu hal tersebut bisa dilakukan jika kalian telah memahami diri kalian sendiri. 

Dikutip dari jojonomic.com, terdapat dua jenis Mindset yang pertama Mindset tetap dan yang satu lagi Mindset Berkembang. 

Mindset Tetap 

Mindset Tetap adalah mindset yang sesuai dengan kepercayaan bahwa kualitas seseorang telah ditetapkan. Memiliki keyakinan bahwa intelegensi, bakat, atau sifat merupakan fungsi hereditas atau keturunan. Seperti cara hidup yang sederhana, pantang menyerah dalam berusaha, serta tingkat percaya diri yang kadang bisa disebut narsistik juga. 

Mindset Berkembang 

Mindset berkembang merupakan mindset yang didasarkan bahwa kualitas dari seseorang merupakan hal yang bisa diolah dengan beberapa usaha. Setiap orang dapat berubah dan berkembang hanya melalui perlakuan serta pengalaman yang ia lalui. Berkebalikan dengan Mindset tetap yang memiliki keyakinan bahwa mindset merupakan hasil keturunan. 

Hal yang dapat mempengaruhi Mindset 

Jika kalian memiliki Mindset yang merugikan diri, jangan khawatir karena Mindset dapat dirubah kok, perubahan mindset dapat dipengaruhi banyak hal, bisa dengan kesadaran diri sendiri yang sadar harus berubah dan berkembang. Ada juga yang berubah setelah mengalami peristiwa atau kejadian yang ia alami.Hal yang mempengaruhi Mindset diantara lain. 

  1. Lingkungan Sekitar 

Lingkungan sekitar menjadi salah satu yang dapat mempengaruhi Mindset seseorang, sebagai mahasiswa perantauan yang sebelumnya hidup di desa dan tiba-tiba berpindah ke daerah perkotaan sudah pasti kita akan mulai beradaptasi, hal itu berlaku juga untuk perkembangan Mindset kita kedepannya. Karena tidak mungkin kita akan berpegang teguh dengan Mindset lama kita di desa. 

Mempertahankan Mindset lama di lingkungan baru beresiko penolakan lingkungan yang akan merugikan juga.  

  1. Informasi yang diterima 

Manusia sudah pasti berkembang seiring waktu berjalan, pengetahuan yang bertambah menjadikan mindset kita berubah dengan sendirinya. Berbeda dengan perubahan mindset karena lingkungan yang terkesan memaksa kita. 

Perubahan karena informasi yang diterima cenderung lebih lembut, karena informasi baik dan benar hingga buruk, secara tanpa sadar akan masuk kedalam diri kita. 

  1. Pengalaman Masa Lalu 

Siapa yang tidak memiliki masa lalu ?, sudah pasti tidak mungkin, masa lalu indah atau tidak dapat menjadi pembelajaran bagi kita untuk lebih mengasah mindset kita yang sebelumnya lemah. Tidak baik melupakan masa lalu begitu saja tanpa ada pembelajaran di dalamnya.  

Semakin kelam masa lalu dapat membentuk Mindset yang kuat juga, mahasiswa yang selalu mendapat nilai jelek dan ia sadar harus berubah dapat membuka peluang untuk mendapat nilai lebih baik jika menjadikan masa lalu tersebut sebagai pembelajaran dan berusaha sebaik mungkin untuk meraihnya.  

Di era pandemi Covid19 yang ternyata masih belum menemui titik cerah ini menjadikan banyak orang yang harus bekerja dari rumah, hal itu berlaku juga untuk mahasiswa yang berkuliah dari rumah juga. Bosan sudah pasti, jenuh apalagi.  

Hal itu bisa dihindari dengan mudah jika kita memiliki Mindset yang baik, bisa jadi banyaknya waktu luang di rumah kita dapat meringankan beban orang tua seperti beres-beres rumah dan sebagainya. Bisa juga kita manfaatkan untuk belajar hal baru atau mengembangkan minat dan bakat kita dalam bidang apapun. 

Ada juga yang memulai usaha baru hanya karena sudah terlalu lama di rumah dan tidak melakukan apapun dan yang pasti Mindset yang baik tidak akan menjadikan kalian malas untuk berkuliah. 

Referensi 

https://www.jojonomic.com/blog/mindset/ 

https://www.akseleran.co.id/blog/mindset-adalah/ 

https://glints.com/id/lowongan/cara-mengembangkan-growth-mindset/#.YN2UJZVR3Fh